Para Pelajar Uji Nyali Demi Pergi Ke Sekolah

Kabaarterkini – Bisa di bilang bahwa, sekolah adalah hal wajib yang harus didapatkan oleh anak-anak. Dengan mendapatkan pendidikan yang tinggi, anak-anak bisa memiliki modal untuk mengubah masa depannya. Mereka jadi tahu banyak hal dan ingin berjuang untuk mendapatkan hidup yang lebih baik apa pun situasinya.

Beberapa anak di dunia ini mendapatkan pelajaran dengan mudah karena akses ke sekolah yang gampang. Namun di beberapa belahan dunia, ada anak-anak yang harus berusaha dengan sekuat tenaga untuk bisa sampai ke ke sekolahnya. Mereka harus menaiki tangga-tangga yang dipasang pada tebing curam tanpa pengaman. Salah bergerak sedikit mereka bisa jatuh dan nyawanya melayang. Anak-anak di desa Zhang Jiawan harus melakukan pendakian setiap hari. Jika ingin segera ke sekolah, mereka harus menaiki tangga tanpa pengaman. Kebiasaan menaiki tangga ini mulai dikenalkan pada anak-anak yang berusia lima tahun agar mereka berani dengan ketinggian. Simak potret perjalanan anak-anak di wilayah Tiongkok Selatan ini berjuang hidup dan mati untuk pendidikannya sama saja dengan Para Pelajar Uji Nyali Demi Pergi Ke Sekolah.

  • Tangga harapan untuk hidup lebih baik

harapan-kehidupan

Desa Zhang Jiawan terletak di Provinsi Hunan, Tiongkok. Letaknya yang terpencil dan dikelilingi bukit membuat penduduk harus rela menaiki tangga. Tanpa tangga ini, mereka harus berjalan selama 4 jam untuk keluar desa dan melakukan interaksi dengan dunia luar termasuk sekolah.

  • Latihan keseimbangan dan keberanian dari kecil

latihan-keseimbangan

Sejak kecil anak-anak yang ada di desa Zhang Jiawan sudah diperkenalkan dengan tangga kayu yang dipasang pada tebing. Saat usianya memasuki usia sekolah, mereka akan disuruh pergi sekolah sendiri ke atas bukit. Orang tua hanya ada di rumah untuk menunggu mereka pulang dengan selamat.

  • Kerja sama untuk sampai ke puncak bukit

kerja-sama-untuk-sampai-kepuncak-bukit

Anak-anak di desa terpencil ini punya kebiasaan untuk berangkat sekolah dengan beramai-ramai. Mereka yang berangkat duluan akan memegang bagian atas tangga agar tidak bergerak. Begitu pun sebaliknya, mereka yang di bawah akan memegang tangga agar yang naik bisa melakukan pendakian dengan sempurna.

  • Bergantian untuk turun dan naik

tangga-satu-satunya

Tangga yang ada di desa Zhang Jiawan hanya ada satu jalur saja. Artinya siapa saja yang menggunakan tangga harus bergantian. Anak-anak yang ada di sini akan menunggu siapa yang akan naik jika ingin turun begitu pula sebaliknya. Mereka akan bersabar untuk menunggu satu dengan lainnya.

  • Demi untuk masa depan yang lebih cerah

belajar-untuk-masa-depan

Setelah melalui tangga-tangga yang cukup seram dan melelahkan, anak-anak mulai belajar di sekolah. Mereka akan membaca sembari menunggu guru untuk datang. Setelah pelajaran selesai, mereka akan kembali ke rumah dengan menuruni tangga secara bergantian.

Anak-anak yang ada di desa Zhang Jiawan terbiasa untuk melawan maut demi mendapatkan pendidikan. Mereka nekat dan meninggalkan orang tuanya di rumah yang selalu was-was jika anaknya belum pulang. Saat musim hujan tiba, orang tua akan melarang anaknya sekolah karena sangat bahaya naik-turun tangga yang licin. Semoga potret perjuangan anak-anak di sini bisa membuat kita semua bersyukur bahwa bisa mendapatkan pendidikan terbaik dengan akses yang mudah.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s